Posts

Showing posts from 2018

Bicara Tanpa Suara

Pertemuan itu sepertinya tak disengajakan,
Perpisahan itu tak pernah kita idamkan,
Setiap yang berlaku antara kita ada yang mengaturkan,
Kadang terasa seperti susah untuk digambarkan,
Namun ikatan hati kerana Allah itu terlalu bermakna,
Meski tak pernah berbicara secara terbuka,
Sepertinya hati kita berkata-kata menyampaikan rasa,
Kadang tak pasti bicara itu bermakna,
Atau hanya permainan minda sahaja,
Kupernah berharap ianya menjadi realiti,
Bukan hanya fantasi sendiri,
Tapi aku yakin Dia lebih mengetahui,
Mungkin semua ini hanya ujian buat diri,
Atau belum tiba masanya lagi,
Kita mahu pertemuan tanpa pengakhiran,
Sunnatullah hidup ini berpasangan,
Ada permulaan ada juga pengakhiran,
Ketahuilah segalanya telah dicoretkan,
Yang kekal hanyalah di negara abadi,
Jika tidak di dunia ini,
Moga kita dipertemukan di sana nanti.Nukilan Hati,
Ummu Mariah
080818

Isteriku Geng Usrah (Siri 3)

Liku
Setiap kehidupan insan akan dilalui dengan penuh berliku. Begitulah juga kehidupan aku. Padaku liku-liku kehidupan itu hanyalah permainan dunia yang sementara dan ianya menjadi lumrah kehidupan. Aku rasa aku mampu untuk melalui liku-liku kehidupan yang kata orang perkara biasa sebagai manusia. 
Tetapi kini aku rasa tidak mampu untuk menghadapi dugaan seperti ini. Aku diuji dengan dugaan hati dan perasaan. Sebagai seorang pelajar bidang kejuruteraan, aku dikelilingi dengan ramai kawan yang hidupnya bebas. Maklumlah universiti di tengah bandaraya. Meskipun pelajar wanita di fakulti aku hanyalah 30 peratus berbanding pelajar lelaki, namun kemahiran memikat seorang wanita itu lebih menakjubkan apabila sasaran mereka itu tepat. Wanita dengan kemahirannya manakala lelaki dengan kelemahannya.

Aku melihat sendiri perubahan hidup sahabatku saat hati diketuk seorang wanita cantik. Kemana sahaja pasti bersama. Tiada siapa mampu menegur pastinya menyinga. Sampai suatu ketika aku bersama-sama me…

Isteriku Geng Usrah (Siri 2)

Prinsip
Ketika aku kecil, aku mempunyai cita-cita untuk menjadi yang terbaik dalam segala hal. Mungkin kerana aku terbawa-bawa kisah Sultan Muhammad Al-Fateh ketika aku masih bersekolah rendah. Kisah itu sangat meninggalkan kesan yang amat mendalam pada diri saya. Sejak itu saya bercita-cita untuk menjadi generasi yang menyumbang ke arah kebangkitan Islam. Besar betul cita-cita aku. Aku pun hairan bagaimana timbulnya perasaan itu padaku? Mungkin kerana budak-budak kalau dah suka kisah tu,dia akan berangan-angan. Abaikanlah kisah itu. Sehinggalah aku dewasa pada usia sekolah menengah, kudapat rasakan yang cita-citaku itu bukanlah angan-angan kecil. Pada usia ini, kulihat CINTA ujian terbesar para remaja. Dengan takdir Allah, aku terbaca kisah remaja yang hanyut dengan cinta dan remaja yang tidak terpedaya dengan cinta. Keteguhan pegangan semasa kecil itu semakin teguh apabila aku berpegang teguh dalam soal cinta. Ikhtilat itu pemusnah hidup remajaku. Jadi aku terfikir,jika aku terus be…

Isteriku Geng Usrah (Siri 1)

AKU
Aku seorang insan yang bernama lelaki. Aku hanyalah insan biasa yang telah dilahirkan di dalam keluarga yang mendapat didikan agama yang baik. Aku bukanlah budak usrah dahulunya. Aku tak suka komitmen dengan manusia usrah. Tetapi aku suka mencari ilmu dan belajar di masjid apabila ada pengajian kitab dan ceramah umum. Meskipun aku pernah terjebak dengan usrah. Itupun usrah di sekolah. Semua wajib hadiri sebagai aktiviti sekolah. Aku ni bukanlah teruk sangat sebenarnya. Aku pernah mengenali usrah ini sejak zaman sekolah lagi. Aku adalah salah seorang budak surau dan AJK Biro Dakwah di sekolah meski aku bukanlah budak sekolah aliran agama sepenuhnya. Nak kata baik sangat tidak juga,nak kata kpop sangat pun tidak. Apa yang pasti ibubapaku mendidikku dan adik beradik dengan asas Islam yang lengkap dan sempurna. Walau apapun,masing-masing tetap berjaya untuk membawa haluan mengikut acuan yang telah diterapkan oleh ibu bapa kami. Adakalanya hidup baik ini akan teruji jua. Benarlah firma…